Sadar Risiko Diabetes Cegah Seseorang dari Komplikasi Stroke-Jantung

JawaPos.com – Diabetes merupakan induk dari segala penyakit. Tak sadar kena diabetes dapat membuat seseorang mengalami komplikasi. Dalam Hari Sadar Risiko Nasional 2022, masyarakat diminta menyadari risiko diabetes.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan, diabetes adalah penyebab utama kebutaan, stroke, gagal ginjal, serangan jantung, tekanan darah tinggi dan amputasi tubuh bagian bawah. Ketua Tim Kerja Penyakit Diabetes Melitus dan Gangguan Metabolik, Direktorat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular (PTM), Kemenkes, Esti Widiastuti, menambahkan prevalensi PTM, khususnya diabetes, masih terus meningkat setiap harinya.

“Sebanyak 1 dari 5 pasien diabetes tak sadar dirinya kena diabetes. Saat datang ke dokter ternyata sudah berat atau sudah komplikasi. Hal inilah membutuhkan kesadaran akan risiko,” katanya kepada wartawan, Kamis (15/12).

Tingginya risiko diabetes, kata dia, hal ini dikarenakan kurangnya aktivitas fisik, tekanan darah tinggi, serta kelebihan berat badan. Penderita diabetes yang disertai komorbiditas akan memiliki risiko yang tinggi dari segi komplikasi maupun pembiayaan kesehatan.

’’Sebagai antisipasi, masyarakat harus sadar risiko terhadap faktor risiko diabetes melitus dengan menerapkan gaya hidup sehat. Perubahan ini perlu dukungan semua pihak agar bisa terwujud. Upaya preventif perlu diperkuat lagi tanpa harus mengabaikan pendekatan kuratif,” jelas Esti.

 

Pentingnya Budaya Sadar Risiko

Masyarakat Sadar Risiko Indonesia (Masindo) mengajak para pemangku kepentingan di sektor kesehatan, ekonomi, lingkungan, sosial dan budaya, dalam menyebarluaskan konsep sadar risiko bagi masyarakat.

Ketua Masindo Dimas Syailendra Ranadireksa, menjelaskan ada sejumlah tantangan untuk membangun budaya sadar risiko di masyarakat. Penyebab utamanya antara lain kebiasaan mengesampingkan risiko, kurangnya pengetahuan, hingga misinformasi dalam kehidupan sehari-hari. ’’Kami akan memasyarakatkan konsep sadar risiko melalui edukasi, diskusi publik, advokasi media, kajian, dan informasi berbasis bukti ilmiah,” kata Dimas.

Sebagai contoh, masih banyak masyarakat yang tidak menggunakan helm saat berkendara. Padahal, helm diciptakan untuk melindungi diri dari berbagai risiko. Tak hanya itu, masih banyak juga orang yang memiliki kebiasaan merokok, meski mereka tahu bahwa merokok itu berbahaya.

Sementara telah hadir produk tembakau alternatif, seperti rokok elektrik, produk tembakau yang dipanaskan, dan kantong nikotin, yang menerapkan konsep pengurangan risiko, bagi perokok dewasa yang selama ini kesulitan untuk berhenti merokok. Untuk itu, menurut Dimas, perlu adanya kolaborasi aktif bagi seluruh pemangku kepentingan untuk menyebarluaskan informasi dan mengedukasi mengenai konsep sadar risiko.

’’Kolaborasi adalah kunci dalam mengembangkan pemahaman tentang konsep sadar risiko. Aktivitas dalam penyebaran informasi mengenai budaya sadar risiko harus dilakukan secara berkelanjutan sehingga menciptakan manfaat untuk jangka panjang,” jelasnya.

Editor : Dinarsa Kurniawan

Reporter : Marieska Harya Virdhani

Sumber: www.jawapos.com